Welcome to My Life

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me
 Related image

AIR ASIA.
Siapa sih yang ga kenal maskapai satu ini?
Pasti sudah tak asing lagi doooong di telinga kalian. Yuhuuu~ Low-Cost Airlines yang suka tebar promo dan suka bikin saldo di rekening melayang dalam sekejap. meh onion head *brb cek saldo*

Oke...gue ga bakalan bahas pengertian dan sejarah tentang maskapai satu ini. Kali ini gue cuma mau berbagi tips untuk teman-teman semua yang berniat melakukan pembelian tiket di web Air Asia namun bingung karna ga punya CC alias Credit Card.

Selama ini kayaknya banyak yang mengira kalau beli langsung di web air asia pasti butuh CC sehingga banyak yang beralih ke ticket/travel search engine karna di sana customer difasilitasi untuk pembayaran melalui transfer antar rekening Bank. Perlu ditekankan bahwa disini gue bukan melarang kalian buat beli tiket di travel search engine ya~ karna gue sendiri juga sering kok nongkrong trus issued tiket disana. Sumpah ga boong shy onion head 

info onion headGue bikin tulisan ini purely dari hati yang terdalam biar kalau ada tiket murah di webnya (setelah dibandingin dari berbagai tempat ya), langsung bisa issued tanpa ragu.

Metode pembayaran yang akan gue jelasin di sini adalah Direct Debit BCA. Soalnya eke pake BCA gan...:)
Nah~ untuk lebih jelasnya cukup ikuti langkah-langkah berikut:
  • Masuk ke www.airasia.com kemudian login menggunakan akun Air Asia (AA) dengan menekan tombol Halo, Silakan login di sini!. Bagi yang belum punya akun AA bisa mendaftar terlebih dahulu dengan mengklik link Daftar Sekarang
 
  •  Gue asumsiin udah pada punya semua lah ya. Next, tampilan setelah login:

  • Cari dan pilih penerbangan yang kalian inginkan. Lanjutkan sampai proses pembayaran. Pilih metode pembayaran Perbankan Internet (Debit Langsung) / versi englishnya Internet Banking (Direct Debit). Lalu pilih dan klik BCA seperti gambar di bawah. Kemudian klik Pembayaran
 


  • Selanjutnya akan muncul halaman seperti di bawah ini. Masukkan ID KlikBCA dan tekan tombol Click here to proceed. Secara otomatis pembayaran akan ditagihkan ke KlikBCA dengan User ID yang telah dimasukkan tersebut. Note: Jangan diclose halaman ini sampai pembayaran selesai

  • Hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah open new windows dan login KlikBCA dengan User ID yang telah didaftarkan di langkah sebelumnya.
  • Nah~ udah berhasil masuk KlikBCA kan? Masih bingung dimana tagihannya? Dia ada di sini~~~ di menu Pembayaran e-commerce. By default yang akan muncul adalah AirAsia. Tinggal lanjutkan pembayaran dengan menggunakan token sebagaimana kalian melakukan transaksi di KlikBCA.
How? Gampang banget kan? 

info onion headIngat! Yang perlu dicatat: Metode pembayaran Direct Debit ini hanya bisa dilakukan jika transaksi dalam IDR (Rupiah). Jika misalnya kalian membeli tiket one way dan startnya bukan dari Indonesia, maka pembayaran tetep harus menggunakan CC.
 
Sekian postingan kali ini semoga bermanfaat...
 
Keep calm and traveeeeeeeel~ 고 고 씽~~
Cheers,
pretty onion head 
Muthia

Here we are~~~
TAFSO di Puncluuuuut~~


Sampe sini udah maghrib. Tafso ini adalah cafe dan resto yang terletak di perbukitan. Kita makan malam disini. Sebelum makan, ada sesi foto member open trip. Cuma karna kita kebelet jadinya ditinggal foto deh.


Oya anehnya HP gue entah kenapa selama di Lembang ga ada sinyal internetnya.Ga dibolehin eksis di Path nih. Padahal udah gatel pengen posting >.<






Berhubung udah malam dan laper, jadi ga terlalu banyak cerita disini. Fokusnya bener-bener makan malam. Gue dan Fitri pesen Beef Rice Bowl plus Thai Tea sedangkan Toci pesen Chicken Steak plus Ice Tea

Beef Rice Bowl + Thai Tea

Chicken Steak + Ice Tea
Makanannya ternyata biasa aja. Ga terlalu ada yang spesial. Tapi alhamdulillah lumayan lah buat asupan amunisi menerjang jalanan balik ke Jakarta.

Sekitar pukul 20:00 kita pun cus dari Punclut. Kali ini rutenya berbeda dengan pas pergi. Kalo pergi, kita lewat Cimahi, pas pulang ini kita bener-bener lewat Bandung. Mungkin karena udah lelah dan kenyang jadinya ngantuk. Gue pun tidur di mobil. Niatnya tidur sepanjang perjalanan tapi ada aja yang ganggu. Salah satunya geng tuan putri dan baginda raja tadi. Kaki gue kejepit gegara dia mundurin senderan kursi. Astagaaaaaa nyebelin banget yah ini orang. Ga mikirin orang lain banget. Dia pikir lagi naik pesawat first class apa ya? Maen mundurin senderan seenaknya aja sampe orang di belakangnya jadi kejepit. Ckckckck.

Gue: Aww!! *setengah tereak. Lagi enak-enaknya tidur padahal*
Si Tuan Putri: Eh kejepit ya? *bukannya minta maaf*
Gue: *menurut loooo??* Iya nih kejepit!! Sempit! *nada gue udah mulai sebel*
*kaki gue juga udah mulai ngasih kode ke dia..Gue dorong dan tahan sanderan kursinya sama dengkul*
Si Tuan Putri: *Negakin senderan lagi. Syukurlah dia sadar*

Ternyata ga cuma Si Tuan Putri yang begitu, Baginda Raja juga berniat nurunin senderan kursi semaksimal mungkin, cuma kayaknya Toci (yang di belakang dia), berhasil nahan. Cuma tetep aja bikin sakit kaki kan nahan kursi orang. 

Oke. Setelah urusan senderan kursi beres, gue pun lanjut tidur. Lupakan semua kekesalan.

*smile*

Gue baru bangun lagi pas di rest area buat beli oleh-oleh. Borong oleh-oleh untuk diri sendiri. Hihihihi

Alhamdulillah perjalanan ke Jakarta lumayan lancar. Pukul 00 kita nyampe di Jakarta kembali. Perjalanan yang superb lah pokoknya. Keimpulsifan berbuah keseruan. Gue juga berhasil menjalankan misi Overcoming Acrophobia Level 1. Hahahah yaps masih level 1 karna cuma naek ayunan.

Lagi-lagi ga bosen-bosennya pengen bilang:
"It doesn't matter where you're going, but it's who you travel with"

Maaciiiiih guyysss~~~ yer da best!! See you on the next trip  


Cheers,
 
Muthia

Hai haiii~~~
Gue kembali lagiiii dengan cerita yang baru~~~^^

Trip kali ini adalah trip super impulsif sedunia gegara salah satu temen gue posting di grup tentang open trip ke Maribaya dan pas banget ada long weekend. Langsung deh naluri Dora (The Explorer)-nya muncul.  

Kita pergi cuma bertiga bersama sub-group dari trip ke Malaysia-Thailand kemaren. Yang 3 lagi kok ga ikut sih? Soalnya yang 1 kuliah. Yups doi kuliah di hari Sabtu jadi ga ngaruh ada long weekend atau gak. Yang 1 lagi hemat, sedangkan yang 1 lagi ada di Sabang yang artinya mahal di ongkos bro~ cuma sehari pula.

Setelah dapet anggota fix, barulah kita booking tripnya. Ternyata oh ternyata tour yang buka open tripnya ga bales-bales WA temen gue. Ckckckck bahkan tour pun bisa PHP ya. Baiklah~ berhubung kita udah terlanjur bersemangat, kita pun mencari tour yang lain. Huh banyak kok yang buka open trip ke Maribaya, ga cuma elo *ngomong ke tour php* hahaha. 

Sampailah pada akhirnya kita ikut open trip @langkah_kaki (nama instagramnya). Yuhuuuu kita ngobrak-abrik IG demi terlaksananya jalan-jalan ini. Untuk tau trip apa aja yang ada, bisa cek langsung ke IG @langkah-kaki. Recommended guys.  

Tujuan: Lodge Maribaya & Punclut
Harga: 295.000/orang
Include:
  •  PP Jakarta-Lembang (mobilnya ELF)
  • Air minum selama perjalanan
  • HTM Tempat Wisata
  • Free satu wahana The Lodge (boleh pilih)
  • Makan Siang 1x

Oya beberapa hari sebelum berangkat, gue pun dimasukin adminnya ke group WA. Kocaknya adalah ternyata gue satu trip sama mba-mba di kantor. Hahaha dia shock liat ada nama gue di grup itu. xDD

Akhirnya sampailah di hari yang telah ditunggu-tunggu. Meeting pointnya di Semanggi jam 05:00 subuh langsung cus. Hebatnya tour ini adalah ON-TIME. Salut buat @langkah_kaki. Gue ga nyangka mereka bisa se-on-time itu. Soalnya pas gue ikut open trip sebelumnya, itu super ngaret abis. Jadi first impressionnya agak jelek.


Pukul 5:00 kita pun cus ke Lembang.Ternyata kita terlalu cepat bahagia. Dari travelnya emang on-time sih, tapi jalanan semacam ga meridhoi trip kita. Ya Allaaaaaaah macetnyaaaaaaa naudzubillaaaah. Bayangkan 7,5 jam ke Lembang doang. Kita bertiga sampe udah berulang kali ngobrol, tidur, ngobrol, tidur, masiiiiih belum sampai jugaaa. Sampai cacing-cacing di perut pun udah demo minta dikasih makan. Gilaaaa 7,5 jam kalo naik pesawat udah nyampe Korea ini mah. Plan yang awalnya jam 9 udah nyampe hanyalah tinggal kenangan. Kita nyampe disana jam 12:30. Hahahaha *ketawa pingin nangis*. 

Oke bukan salah tournya sih. Dari merekanya mah on-time, kitanya yang salah memilih hari. Udah tau ini long weekend, masih aja ke Bandung.  

Lesson learned: Pas long-weekend jangan sekali-kali ke Bandung. Kalo mau ke tempat yang jauh sekalian atau kalo ga, mending bersemedi aja di kamar. xDDD

Setelah menempuh perjalanan yang super panjang, akhirnya kita sampai juga di destinasi pertama. HA HA HA. Yups baru juga nyampe destinasi pertama tapi udah lemes. Perjuangan belum berakhir guys. Kita masih harus naik angkot wara-wiri ke tempat wahananya karna jarak parkiran dan wahanan agak-agak nanggung. Mau jalan tapi udah lelah. Terpaksa harus nunggu wara-wiri yang ternyata harus rebutan masuk sama Ibu-Ibu. Hadeeeeeeeuhhh. Kayak dejavu naik kereta pagi-pagi dari Pocin ke Sudirman. Ibu-ibunya ganas ganas. 

Untunglah wara-wirinya lumayan banyak. Kita naik setelah rombongan Ibu-Ibu tadi pergi. 10 menit kemudian akhirnya sampailah di lokasi yang sesungguhnya. Tour Leader (TL) kita udah nungguin di pintu masuk tempat pembelian tiket. Masing-masing pun dikasih gelang pertanda udah boleh masuk. 


Gelang The Lodge Maribaya

Ajaibnya sampai di dalam, cacing di perut yang tadinya minta makan, mendadak anteng. Laper langsung hilang melihat pemandangan alam yang asri dan banyak spot foto yang instagram-able. Yeaaaaaaaaay~~~




Zipbike

Ada 4 wahana di The Lodge Maribaya ini.
  1. Zipbike
  2. Mountain Swing
  3. Skytree
  4. Skybamboo
Untuk bisa menaiki wahana tersebut, kita harus beli tiket lagi sesuai wahana yang ingin dimainkan. Namun, karena emang trip ini udah include free 1 wahana, jadi kita tinggal pilih mau main yang mana. Awalnya kita bertiga sempat galau mau Zipbike atau Mountain Swing. Sumpah tempted parah liat zipbike.

Dari awal gue emang udah nyiapin mental buat naik wahana ini. Soalnya katanya ga setinggi yang dibayangkan. Cuma trik kamera doang jadi seolah-olah tinggi banget. Dan gue pun udah meyakinkan diri kalau gue berani naik itu. Hahahaha makluuum anaknya takut ketinggian tapi sok-sok an pengen naik Zipbike. Ceritanya sih biar gaul dan cool. Eh pas liat aslinya ternyata tinggiiiiiii. Pengen nangis. Ga serendah bayangan euy (karna banyak yang bilang trik kamera jadinya gue jadi mikir posisi sepedanya ga tinggi banget).

Namun, berhubung salah satu tujuan gue adalah overcoming acrophobia, jadi gue membulatkan tekad tetep mau naik sepeda di atas tali ini. Setelah diputuskan kita pun antri beli tiket wahana. Pas bilang mau Zipbike, petugasnya bilang saking panjangnya jadi harus antri 2,5 jam. Hiks emang belom jodoh kali ya. Kita pun beralih ke Mountain Swing yang antriannya sekitar 1 jam.

Alasan kita ga jadi naik sepeda adalah karna jam 3 kita harus udah kumpul di parkiran dan melanjutkan perjalanan ke Punclut Hills. Sebagai anak baik yang taat peraturan grup, kita pun merelakan wahana Zipbike. Lagian ntar kapan-kapan juga bisa kesini lagi.

Tiket Mountain Swing

Oya di trip kali ini, kita dapet temen baru. Namanya Vina. Kebetulan cuma dia sendiri yang ga pergi bareng grup. Jadilah dia ngikut kemana kita pergi. Mungkin karna merasa seumuran kali ya. *Hmmmm kayaknya seumuran gue sih. Ga nanya umurnya juga.* Anyway, agak amazed sih dia pergi sendirian. Katanya dia suka pergi sendiri dan open trip gini soalnya bisa ketemu temen baru.

Nih dia anaknya.


Sembari nungguin antrian, kita gantian buat foto-foto. Kalo kata Fitri, temen gue yang jilbab biru, backgroundnya kayak di Swiss. Padahal ke Swiss aja belom pernah. Hahahahaha




Kira-kira sejam kemudian, giliran kita pun tiba. Mulai deh tangan langsung dingin dan keringetan. Padahal cuma ayunan doang tapi gue udah lemes. Gimana mau sok-sok an nyobain Zipbike.

Tepat sebelum giliran datang, kita udah standby buat nantinya motoin yang lagi naik ayunan. 1 megang HP, 1 Kamera.

Cek ombak dulu sama mas-mas ini. Hahahahah

Ngetes posisi buat moto yang lagi di ayunan

Oke~~~ Toci (temen gue yang jilbab maroon) dapat giliran pertama diantara kami. Ini dia fotonyaaaa~


Gila gila gila~ anak satu ini emang luar biasa. Santai banget di atas sana. Malah gue yang lemes padahal belom naik.


Beda banget ekspresinya sama anak ini alias gue. Hahahahaha. Antara serem dan pengen gaya.



Emang sih, diantara kita bertiga cuma gue yang takut tinggi. Mereka berdua mah santai aja berekspresi di atas sana. Liat deh ini. Kalo gue ga berani lepasin tangan >.<



Pasti pada bertanya-tanya dalam hati kenapa kita ga liat ke kamera. Soalnya ada aa' fotografer yang fotoin. Ga cuma difotoin bahkan gaya pun diarahin. Nah kalo foto yang di kamera kita mah buat jaga-jaga aja in case foto dari aa' fotografer itu ga bagus. Hahahaha yang ada malah foto yang kita ambil yang ga bagus.

Ini dia hasil fotografer handal dari Maribaya. Langsung malu liat foto hasil sendiri. Jepretan pro emang beda lah pokoknya.


Cuma berani lepasin 1 tangan






Foto ini diambil di pintu keluar. Kirain 1 orang bayar ceban buat ambil foto. Ternyata 1 foto ceban dooooong. Menang banyak dah tuh aa' aa' fotografer. Langsung kaya raya kayaknya. Ga ngeluarin tinta printer, kirim fotonya cuma lewat share it, mana dia motoin kita ga cuma sekali jepret. Trus foto-fotonya bagus semua. Kalo kata Toci, profesionalitas emang mahal.

Karna semua foto super baguuuuus, ujung-ujungnya kita pusing sendiri foto mana yang mau diambil dan mana yang mau dihapus. Gue sih pada akhirnya ngambil semua foto.

Oya sebelum keluar dari The Lodge ini, kita makan siang disini. Tadinya makan siang udah include dari tour, tapi karna planning agak meleset, jadinya dialihkan ke makan malam.

Disini gue baru tahu kalo Baso Tahu itu somay. Padahal pengen mesen kok kayaknya lucu. Pas nanya eh ternyata somay.Ga jadi pesen deh. Pulang kantor juga udah sering beli somay.

Selesai makan, kita pun berjalan menuju pintu keluar. Pas nyampe atas ternyata ada tulisan "Bukan Pintu Keluar" yang artinya kita harus turun dan naik lagi. Karna udah ngos-ngosan dan ada orang yang lewat sana juga, kita pun dengan tampang pura-pura ga tau tetep keluar dari sana.

Pak Petugas (PP): Mau kemana teh? 
Gue: Mau keluar Pak
PP: Wah ini bukan pintu keluar teh. Tapi karna udah terlanjur yaudah gapapa. Tapi ntar jalan sisi aja ya teh.
Gue: Makasih Pak *ga terlalu mikirin jalan sisi itu apaan*
PP: Jalan sisi aja ya teh...

Kita pun jalan...
Fitri: Jalan sisi? *ngomong agak kenceng. Bukan tereak sih, maksudnya bingung itu jalan apaan
Aa' aa': *nyeletuk* Ga tau jalan sisi ya teh? Jalan pinggir.
Kita: Hoooooooooo~ *serentak kayak paduan suara. Trus langsung ketawa*
Hoalaaaaaaaah jalan di pinggir-pinggir orang antri masuk ternyata.

Kita pun keluar sambil ketawa-ketawa. Jalan sisi. Hahahhaa ga cuma di Malaysia yang bahasanya kocak. xDDD

Setelah semua urusan disini selesai, kita langsung balik ke parkiran. Untuk ke parkiran kita harus naik wara-wiri lagi. Ya Allaaaaaaaah kita baru berhasil naik di angkot yang ketiga dooooong. Padahal udah antri paling depan tapi kalah sama gerombolan emak-emak. Luar biasa Ibu-Ibu itu.

Sesampainya di parkiran, sebelum berangkat, kita dikasih waktu buat sholat dulu.

Mushola Parkiran The Lodge Maribaya

Pukul 15:30 kita pun masuk mobil untuk melanjutkan perjalanan ke Punclut. Jeng Jeeeeeeeng tapi ternyata ada yang belom ngumpul. Pas di WA bilangnya masih antri Zipbike. TL kita antara baik dan udah males jadinya masih mau nungguin. Kalo gue jadi TL udah gue tinggal pergi tuh. Zzzzzzz gegara mereka kita harus nungguin sampai dia kelar, antri ambil foto, belom lagi antri wara-wiri. Nyaris 45 menit kayaknya. Balik-balik masuk mobil malah bilang "kan sayang kita udah capek-capek jauh-jauh kesini 7,5 jam masa cuma main 1 wahana".

Maigaaaaaat berarti dia tadinya juga udah main yang lain dong selain zipbike. Sumpah EGOIS! Kalo mau bebas gitu mah pergi aja sendiri. Walaupun open trip tapi kan tetep dari awal udah jelas itinerarynya. Seolah-olah dia cuma numpang transport doang soalnya dia tau transport ke Maribaya susah. Issssssh. Kalo diitung-itung cape dan jauh mah yang lain juga pasti pengen banget main banyak wahanan. Cuma karna kita punya otak dan tenggang rasa jadinya taat aturan. Ngumpul jam sekian yaudah ngumpul. Ckckckck
 

Karna menunggu tuan putri dan baginda raja itu, kita jadi makin sore ke Punclut. *sigh*

Nyaris 16:30 mobil pun meluncur ke Punclut.


Continue:
One Day (Open) Trip - Punclut Hills

Cheers,


Muthia